Semrawutnya transjakarta

Entah mengapa pasca lebaran layanan transjakarta atau busway di koridor pinang ranti-pluit armadanya kok jadi dikit. Biasanya kalo sampe ke halte pinang ranti jam 6 kurang busway disana masih banyak. Nah dari kemaren-kemaren itu sering banget terjadi penumpukan penumpang karena ga ada busway. Paling ada cuma 1 biji, selanjutnya kita nunggu lumayan lama buat bisa dapet busway. Udah gitu, tau sendiri lah ya budaya antri di indonesia itu gimana. Makin padat antrian, maka makin barbar juga kelakuannya. Dorong sana dorong sini, srobot sana srobot sini. Antrian padat begitu juga ga berusaha ditertibkan sama petugas-petugas yang ada di halte busway. Ga tau ada apa dengan koridor busway pinang ranti-pluit, kalo positif thingking sih mungkin armada busway koridor itu lagi banyak yang lagi di maintenance tapi kalo berburuk sangka ya mikirnya pasti pelayanan busway yang makin amburadul. Tadi pagi gue sampai beralih ke naik busway dari PGC gara-gara liat antrian busway di pinang ranti udah padat banget dan CUMA ada 1 yang ngangkut penumpang, belum ada busway lagi yang masuk ke pinang ranti.

Pesan buat calon-calon orang no 1 DKI, sekali-sekali coba deh kalian rasain amburadulnya public transport di indonesia. Kalian bilang bagus, nyaman, yaiyalah kalian kan nyoba public transport bukan di jam sibuk, lagipula kalo kalian lagi berkunjung gitu pasti di dampingin sama para ajudan. Abis itu kalian cari solusi untuk mengatasi kesemrawutan public transport di jakarta. Mungkin aja dengan menambah busway gandeng untuk koridor-koridor yang cukup ramai. Proyek monorail juga kalo bisa dilanjutin, sayang banget tiang-tiangnya udah ngabisin duit banyak tapi ga guna. Proyek MRT semoga bisa berjalan juga. Angkutan-angkutan kota juga harus diperhatiin, armada yang sekiranya udah ga layak, bisa kali diganti sama armada yang lebih layak. Yah semoga siapa pun yang nanti terpilih jadi DKI 1 bisa merapikan segala kesemrawutan ini(gue harap sih orang baru yang bakal nempatin posisi DKI 1, bukan yang pake kumis lagi 🙂 ). Meskipun gue bukan warga jakarta, tapi gue berharap jakarta bisa lebih rapi lagi. Karena setiap harinya berjuta-juta orang dari kawasan sekitar jakarta kerja di kota ini dan mereka semua memiliki harapan kota jakarta bisa lebih baik lagi. Buat warga jakarta yang nanti bakal melakukan pilihan putaran kedua, gunakan hak pilihnya dengan baik. Jangan terpengaruuh sama isu-isu yang banyak beredar belakangan ini. Memilih dengan menggunakan logika dan bukan karena ditakut-takutin disuruh pindah ke kota lain. Oh iya, memilih seorang pemimpin itu jangan cuma dilihat dari agamanya, tapi lihat juga kualitasnya, jangan terpengaruh SARA yang kemarin banyak beredar. Oke sipp.

Packing

 

Packing, yap packing mungkin terkesan sepele dan semua orang pasti bisa packing. Tapi nyatanya ga semua orang bisa packing dengan baik dan benar. Terbukti pas kemaren gue jalan-jalan sama temen SMA gue. Pas gue ketemu sama temen gue di kampung rambutan dia kaget liat tas yang gue bawa cuma ransel biasa sedangkan dia sampe bawa tas gunung. Padahal kan ini cuma trip 3 hari 2 malam. Gue makin kaget pas liat temen-temen 1 trip ada yang sampai bawa-bawa koper. Ebuset udah kaya orang mau pindah rumah aja. Terbukti kan kalo packing itu sebenernya bukan perkara gampang. Packing juga ternyata butuh sedikit ketrampilan dan perencanaan. Ketrampilan disini adalah ketrampilan buat milih, melipat dan memasukkan baju ke dalam ransel. Sedangkan perencanaan adalah yah menyesuaikan sama tempat dan jadwal acara kita selama berlibur. Misal, kita liburan ke pulau atau pantai dan disana kita bakal basah-basahan, ga perlu lah bawa baju yang sampai berlapi-lapis kaya mau pergi ke gunung. Baju ke pantai itu cukup kaos sama celana pendek, celana ketat atau celana legging. Biasanya cewe yang pake kerudungan lebih rempong nih dan mereka kebanyakan bawa baju karena kadang mereka pake baju berlapis-lapis. Padahal menurut gue berkerudung ga mesti pake baju berlapis-lapis. Cukup bawa kaos panjang  atau baju lengan panjang model apa pun sama celana panjang model apa aja. Buat kerudungnya juga bawa aja yang modelnya simple kaya kerudung paris. Kerudung paris kan bahannya ga terlalu tebel dan juga gampang di modifikasi. Apalagi kemaren gue liat destinasi liburan kan ke pantai, ngapain juga pake baju berlapis-lapis. REMEMBER, ke pantai kalo ga gosong itu ga afdol. Mending diem aja dirumah atau maen ke gunung kalo ga mau gosong. Ujung-ujungnya kalo kebanyakan bawa baju adalah mubazir, cuma berat-beratin tas doang. Jadi, mending bawa baju ga terlalu banyak tapi ga mubazir dan ga berat-beratin tas. Disinilah gunanya perencanaan.

Sebelum packing kita kira-kira aja dulu kegiatan apa yang bakal kita lakuin disana. Kalo acaranya banyak basah-basahan siapin aja 1 baju yang khusus kita pake buat basah-basahan. Toh nanti bisa dijemur terus pake lagi. Ya emang sih terkesan jorok tapi ini bisa mengurangi beban bawaan tas. Nah kalo ke gunung dan acaranya adalah naik gunung pagi-pagi buat ngejar sunrise yang paling penting dibawa adalah jaket ekstra tebal, buat dalamnya kita bisa pake kaos panjang yang bahannya juga lumayan tebal kaya sweater, jadi ga perlu berlapis-lapis juga. Buat gaya dikit bisa lah pake syal. Nah sekarang adalah cara melipat dan memasukkan baju-baju tadi ke dalam tas. Selama ini gue kalo packing, baju-baju gue gulung. Jadi 1 gulungan itu isinya baju sama celana biar ga menuhin tempat di dalam tas. Siapin aja 2 sampai 3 gulung yang isinya 1 stel baju sama celana. Abis itu kalo mau bawa kaos tambahan juga kudu digulung. Menggulung ga terlalu bikin pakain jadi lecek kok. Siapin juga 3 kantung plastik buat naro baju kotor setelah liburan. Perlengkapan lain yang utama harus dibawa ya peralatan mandi, handuk sama peralatan sholat. Mungkin buat cewe-cewe ada yang bawa make up juga. Tapi kalo gue bawa make up pas liburan ga terlalu penting lah, yang penting cuma bawa pembersih muka sama pelembab aja. Hasilnya adalah gue berhasil bawa ransel yang ga terlalu penuh tapi isi di dalamnya udah mencukupi sandang gue selama liburan. Oh iya, bawa ransel yang terlalu penuh juga ga enak pas dibawa pulang selesai liburan. Karena bobot isi ransel yang bisa makin berat karena kita bawa baju kotor dan juga baju basah. Lagian kalo bawa baju kebanyakan kasian yang nyuciin baju dirumah. Kalo bawaannya dikit kan jadinya bukan cuma meringankan kita tapi juga meringankan tugas seksi rumah rumah tangga yang nyuciin baju kita 🙂 .

 

Cagar alam krakatau

Akhirnya tanggal 31 agustus dateng juga. Tanggal yang sudah dinanti-nanti karena diriku mau trip ke anak krakatau di lampung. Selama hari jumat badan ada di depan monitor mandangin kode program jscript,jquery dan php tapi pikiran udah mengelana kemana-mana. Udah ga sabar pengen cepet-cepet jam 5 dan langsung cabut dari kantor. Akhirnya jam 5 dateng juga, langsung aja cabut dari kantor bawa ransel langsung menuju terminal kampung rambutan. Kebetulan pas keluar dari gedung langsung nemu patas 70 arah kampung rambutan. Tapi kudu pake lari dulu buat ngejar ini patas, lari-lari ngejar patas sambil bawa ransel itu rasanya sesuatu banget yah. Nyampe patas langsung atur napas. Ternyata perjalanan dari thamrin sampe kampung rambutan diwarnai dengan kondisi jalan yang padat merayap. Ngeliatin henpon buat liat jam,udah mau jam 7 dan gue belom sampe juga ke kampung rambutan, sedangkan janjian sama yang lain itu jam 7. Sampe di kampung rambutan gue bingung nyari terminal antar kotanya,hahahaha. Akhirnya ketemu juga sama temen SMA gue yang ngajakin trip ini. Ternyata eh ternyata masih banyak yang belom dateng, jadilah kita nungguin yang lain dan baru berangkat menuju ke pelabuhan merak jam 9. Sekitar jam 12an baru sampe pelabuhan merak, abis itu kita nyebrang deh menuju pelabuhan bakauheni, lampung. Ini pengalaman pertama gue naik kapal roro. Di dalem kapal karena ga kebagian tempat buat duduk akhirnya kita nambah 5000 buat masuk ruang home theatre. Tapi jangan dikira di dalem ruangan itu gue malah nonton, karena biarpun film yang diputer itu film yang banyak adegan tembak-tembakannya gue yang emang pelor langsung tidur pules, bangun pas udah sampe bakauheni 😀 . Sampai di pelabuhan bakauheni itu entah jam berapa, yang pasti sih menjelang subuh (efek baru bangun tidur). Abis itu perjalanan dilanjutkan dengan naik angkot warna kuning menuju dermaga canti. Perjalanan dari bakauheni sampai dermaga canti kurang lebih 1 jam, dan di dalem angkot gue tidur lagi, melek pas udah sampe dermaga 😀 . Di dermaga ini kita sholat subuh+sarapan dulu baru pas sekitar jam 6an(kayanya) kita berangkat menuju pulau sembuku buat explore sekaligus snorkeling. Ini adalah pertama kalinya gue snorkeling. Pertama-tama emang agak panik, secara ga bisa berenang tapi nekat mau nyemplung ke laut (hahahahahaha). Tapi setelah diarahin sama guidenya akhirnya malah jadi ketagihan nyemplung kelaut(guidenya kalo diliat-liat lumayan juga bodynya *mata himawari). Dan ngeliat terumbu karang itu gue kaya nemuin satu kecintaan baru.

pantai di sekitar pulau sembuku

Kurang lebih 1 jam lah explore+snorkeling di sekitar pulau sembuku. Abis itu perjalanan dilanjutkan ke pulau sebesi. Di pulau ini juga kita nginep di homestay yang disediain sama penduduk lokal. Homestay gue kali ini adalah rumah milik pasangan kakek dan nenek yang udah cukup tua. Bentuk rumahnya jadi ngingetin gue sama kondisi rumah nenek gue yang ada di rembang sana (pada tau rembang ga?). Surprising me ternyata dirumah kakek nenek ini dapurnya bener-bener masih pake kayu. Dan di pulau ini juga ga bakal dapet sinyal dari operator manapun. Jadi, kalo mau dapet sinyal kudu ke dermaga atau pake penguat sinyal yang diiketin ke handphone. Di pulau ini kita bersih-bersih badan (bersih-bersih alakadarnya, karena sore mau nyemplung lagi), makan siang dan istirahat sebentar (lumayan buat tidur siang). Di pulau ini juga meskipun mataharinya cerah banget tapi kualitas udara masih segar banget, jadi ga terlalu berasa kalo cuaca lagi panas. Sekitar jam setengah 4 kita udah dipanggil lagi buat explore ke pulau umang buat snorkeling dan nunggu sunset. Ternyata snorkeling di pulau umang ini arusnya cukup kuat dan visibility buat liat terumbu karangnya kurang bagus. Tapi lumayan buat latihan snorkeling pemula macam gue. Hasilnya adalah selesai snorkeling kaki jadi pada pegel. Tapi gue puas dan masih pengen snorkeling lagi. Okeh, besok ada jadwal buat snorkeling di lagoon cabe.

sunset di sekitar pulau umang

Abis nikmatin sunset di sekitar pulau umang, kita balik lagi ke pulau sebesi buat istirahat dan menyiapkan energi buat besok pagi explore ke anak krakatau. Nah di sebesi ini juga sebelum tidur kita ngadain barbeque, ikannya ampun dah gedenya dan pastinya ikan itu fresh langsung dari laut. Abis barbeque-an langsung deh pada ketembak alias pada tidur karena katanya besok kita harus bangun jam 3 pagi.  Besoknya kita dibangunin jam setengah 4 dan langsung disuruh siap-siap. Persiapannya agak ribet, soalnya jam setengah 4 pagi listrik di pulau sebesi udah mati, jadilah kita siap-siap sambil gelap-gelapan. Buat ke kamar mandi kita bawa lampu semprong. Tau kan lampu semprong? Itu loh lampu jaman dulu yang pake sumbu sama minyak tanah dan biasanya di cantelan lampunya itu ada gambar-gambar artis jaman dulu atau gambar pemandangan. Nah sekitaran jam 4 kurang 15 gue sama temen gue jalan duluan ke dermaga. Perjalanan dari homestay ke dermaga cukup terang meskipun lampu udah mati karena diterangin sama cahaya bulan dan bintang (Serius loh ini). Sampai di dermaga ternyata kita dikasih tau sama guide kalo belom bisa langsung berangkat karena ombaknya lagi gede banget. Guidenya ngasih tau kalo tadi udah ada perahu yang berangkat tapi akhirnya balik lagi karena ombak gede. Jadilah kita nunggu di perahu sampe subuh. Setelah subuh sekitar setengah 6 kita baru bisa berangkat menuju anak krakatau. Sepanjang perjalanan ombaknya ternyata masih cukup gede. Terbukti banyak anggota tim yang muntah. Kalo gue berhubung sebelumnya udah baca-baca seputar ombak yang terjadi di kawasan sekitar anak krakatau jadi gue udah wanti-wanti dengan minum antimo. Hasilnya adalah gue dan temen gue tidur sepanjang perjalanan dari pulau sebesi sampai ke pulau anak krakatau. Pas udah deket sama pulau anak krakatau baru kita melek. Jadi buat yang mau ke anak krakatau buat menghindari mabuk laut jadi mending tidur aja selama di perahu karena ombaknya itu bener-bener bikin mabok.

gunung anak krakatau

Akhirnya napakin kaki juga di pulau anak krakatau. Sebelum kita naik ke gunung anak krakatau kita dengerin dulu arahan dari guide soal anak krakatau, apa yang kita lakuin kalau anak krakatau lagi ngeluarin batuknya dan pastinya kita harus ngikutin jalur pendakian yang sudah ada. Naik ke anak krakatau meskipun ga terlalu tinggi tapi medannya itu bener-bener berat. Ini karena yang kita pijak itu bukan tanah atau apa tapi debu pasir yang dihasilkan sama anak krakatau. Jadilah pijakan kita itu jadi terasa berat ditambah medan kemiringannya yang cukup curam. Baru melewati wilayah vegetasi anak krakatau kita dikagetin sama anak krakatau yang batuk dan ngeluarin asapnya. Berhenti dulu deh buat nonton anak krakatau yang lagi batuk sambil foto-foto 😀 . Setelah udah agak reda kita lanjutin pendakian lagi. Selama pendakian ini ternyata anak krakatau lumayan sering batuk-batuk. Pas sampai di puncaknya, wuih panoramanya bener-bener memanjakan mata. Laut biru dimana-mana dan dihiasi panorama gunung rakata yang merupakan pecahan dari gunung krakatau purba dan beberapa pulau di sekitar anak krakatau. Pas di puncak ternyata anak krakatau makin sering batuk-batuk dan bukan cuma ngeluarin asap aja tapi juga material batuan. Suara jedar-jedur mewarnai foto-foto kita di puncak anak krakatau. Kapan lagi bisa menikmati panorama alam kaya gini.

semburan anak krakatau

Berhubung hari sudah terlalu siang, jadi kita semua harus turun. Yang ga disangka adalah hari minggu gue baru napakin kaki di gunung anak krakatau, hari senin gue liat berita itu gunung statusnya udah waspada aja. Langsung browsing berita online dan ternyata status anak krakatau naik ke level waspada mulai jam 11.30 hari minggu. Takjub banget sama ini gunung dan bersyukur ternyata gue dan temen-temen turun pada saat yang tepat. Saran gue buat mendaki anak krakatau jangan NYEKER, karena apa? karena kalo turunnya pas matahari udah mentereng di atas gunung pasirnya jadi panas banget. Gue dan temen gue kebetulan nyeker pas naik karena pake sandal, sandal jadi semakin berat karena pengaruh debu pasirnya. Pas naik sih iya pasirnya masih adem, pas turun ternyata pasirnya udah panas banget dan sandal ga kita bawa keatas tapi malah ditinggal di bawah. Jadilah gue bertiga turun dari anak krakatau sambil lari-lari karena kakinya kepanasan. Bahkan temen gue sambil lari dia teriak “panas..panas” dan ada salah satu temen kelompok yang bilang itu keren sambil direkam pake dvcam (hahahahaha). Setelah turun dari anak krakatau perjalanan dilanjutkan ke lagoon cabe. Snorkeling time \(^0^)/ . Awalnya agak ragu mau snorkeling lagi apa ngga karena kaki gue yang kanan udah bener-bener ngilu banget. Tapi setelah nanya ke guide di bawah bagus apa ngga dan kata guidenya ini yang paling bagus dibanding spot-spot snorkeling yang kemarin. Akhirnya sodara-sodara saya nyemplung lagi :D. Dan bener kata guiedenya, spot di lagoon cabe ini lebih bagus. Terumbu karangnya lebih banyak dan ikannya juga lebih banyak. Pas lagi enak-enak mandangin terumbu karang tau-tau ada ikan warna biru lewat pas depan muka. Aih senangnya. Di spot ini juga gue lebih lama snorkelingnya, secara ini hari terakhir dan sorenya kita harus balik lagi ke pelabuhan bakauheni buat selanjutnya balik menuju merak dan kembali ke jakarta. Someday i’ll come back to this place again 🙂 (dan ketemu sama mas guide yang menggoda iman lagi *evil smirk).

sunset di dermaga canti sebelum kembali ke jakarta

Trivia: Gunung anak krakatau merupakan salah satu gunung yang masuk ke dalam 100 gunung api yang aktivitasnya dipantau oleh NASA melalui satelit Earth Observing-1 atau EO-1. Ini bukan tanpa alasan, mengingat sejarah letusan sang induk yaitu gunung anak krakatau yang mematikan bahkan suara ledakan gunung krakatau bisa terdengar sampai jarak 4.600 km. Terdengar sepanjang samudera hindia, dari pulau rodriguez dan srilanka di barat, hingga ke australia bagian timur. Letusan gunung krakatau ini tercatat sebagai suara letusan paling keras yang pernah terdengar di bumi.

Friend outside, Love inside

Apa kalian semua bener-bener yakin dengan istilah friendship? Terutama friendship antar lawan jenis. Yakin cuma sahabatan doang tanpa embel-embel perasaaan di dalamnya atau sebenernya terjebak dalam status friendzone. Coba ditilik lagi ke hati yang paling dalam. Kalo bener terjebak di friendzone mending cepet-cepet cari solusi. Mau diterusin maen kucing-kucingan sama perasaan sendiri atau mau mengakui perasaan tersebut. Masalah krusial dari hubungan antar “sahabat” ini adalah kedua pihak yang sama-sama ngumpetin perasaan masing-masing. Padahal mungkin pada saat mereka lagi ngobrol sambil maen tatap-tatapan mata semua isyarat hati itu udah bisa kebaca. Tapi apa daya. Biasanya masing-masing juga udah punya pasangan. Jalan satu-satunya adalah kadang ada satu pihak yang tiba-tiba menghilang. Kaya kugy sama keenan di perahu kertas. Kugy mendadak menghilang dari jangkauan radar keenan dan memilih untuk sibuk bersama sekolah alit. Terjebak di friendzone itu bener-bener ga enak. Kita penasaran apakah teman kita juga punya rasa yang sama kaya kita atau ya emang sekedar sahabatan aja. Di satu sisi kita pengen banget bisa ngungkapin semua perasaan kita tapi di sisi lain kita merasa takut kehilangan teman. Jadi kita lebih memilih slogan “lebih baik jadi sahabatnya daripada ga jadi bagian dari hidupnya sama sekali”. Selamat menikmati petualangan di zona teman. Lebih baik sih kalian yang masih masuk di zona teman cepet-cepet ngutarain perasaan masing-masing aja sebelum bendera kuning berkibar 😀 . Sambil meresapi perasaan masing-masing lebih baik diiringi sama lagu ost-nya perahu kertas yang judulnya tahu diri atau cinta yang tak mungkin. Tapi jangan sambil megang benda tajam ya 🙂 .

Frienemy: When friend becomes your enemy

Frienemy A.K.A friend outside but enemy inside. Siapa yang ga tau sama karakter diatas yaitu professor sama magneto atau untuk nama manusianya adalah Charles Xavier dan Erik Lehnsherr. Bagi yang sering ngikutin film sama komik x-men pasti udah ga asing lagi sama dua karakter diatas. Cukup miris pas nonton film X-men: first class, miris liat charles sama erik yang tadinya bahu-membahu buat ngumpulin para mutan disaat terakhir justru berbeda pandangan dan akhirnya mereka milih jalannya masing-masing. Charles lebih berprinsip bahwa suatu hari nanti mutan dan manusia dapat hidup berdampingan sedangkan erik berpikiran bahwa manusia itu pantas untuk dimusnahkan. Bukan salahnya erik juga dia berpikiran kaya gitu sebenernya, soalnya di detik-detik menjelang ending film X-men: first class disitu ada adegan dimana manusia mau nyerang para mutan, padahal para mutan itu habis menyelamatkan manusia dengan mencegah terjadinya perang dunia ke-3. Selain tokoh Professor X dan Magneto ada satu contoh dari frienemy yaitu Clark Kent sama Lex Luthor. Siapapun yang nonton serial Smallville pasti tau lah kelakuannya si lex (Saya malas nyeritainnya,mending pada beli aja dvdnya smallville 😀 ).

Sebenernya mana ada sih yang mau sama status frienemy ini. Karena yang namanya frienemy ini nasibnya bener-bener miris. Kita ibarat orang yang pake topeng kalau jadi seorang frienemy dan pake topeng itu ga selamanya nyaman. Ada kalanya kita gerah sama topeng yang kita pake. Jadi buat apalah jadi seorang frienemy. Kalau mau jadi temen ya harus jadi temen jangan jadi temen ternyata dalamnya kita sebenernya musuhan sama temen kita ini. Persaingan antar teman pun jangan terlalu dibawa serius. Persaingan itu sebenernya bagus karena kita jadi punya motivasi untuk mendapatkan apa yang mau kita capai. Dengan bersaing kita selalu terpacu untuk bekerja lebih giat dari standar yang kita tetapkan sendiri. Misal ketika sendiri mempunyai target kita akan berusaha 100% tapi jika dalam mencapai target itu kita ternyata ada persaingan kita pasti akan berusaha lebih dari 100% untuk mencapai target kita yang 100% itu. Jadilah best friend and best competitor bukan jadi friend outside but enemy inside. Beruntungnya gue karena punya seorang best friend yang juga berperan sebagai best competitor. Dengan begitu semangat gue untuk mencapai target gue semakin on fire.